Meditasi dan Arsitektur

ABSTRAK

Meditasi yang berkembang di Eropa dan Amerika Serikat adalah teknik-teknik yang dikembangkan dari Timur, terutama dari India, Cina, dan Jepang. Terdapat jutaan orang melakukan latihan meditasi di Amerika Serikat. Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa meditasi selain dapat dimanfaatkan untuk penyembuhan dan relaksasi juga dapat meningkatkan kapasitas manusia. Untuk melakukan meditasi diperlukan ruang yang sesuai dengan teknik meditasi yang dipilih. Sementara pada kenyataannya terdapat beragam teknik meditasi dan dapat pula dilakukan dengan mengkombinasikan beberapa teknik. Konsekuensinya, arsitektur dan ruang dalam untuk mewadahinya dapat berkembang menjadi hybrid architecture, baik untuk meditasi yang dilakukan secara individual di rumah tinggal maupun secara kolektif dalam suatu bangunan. Tulisan ini adalah review dari beberapa proyek arsitektur dan ruang dalam yang berkaitan dengan aktivitas meditasi di Amerika Serikat dan Eropa. Hasilnya diharapkan dapat dijadikan masukan bagi pengembangan meditasi di tanah air yang sedang mulai berkembang. (Kata kunci: meditasi, ruang dalam, arsitektur)
PENDAHULUAN

Perkembangan teknik-teknik meditasi di Eropa dan Amerika mengalami pertumbuhan yang sangat pesat, yaitu banyaknya kelompok-kelompok yang melakukan meditasi di suatu tempat tertentu. Akhir-akhir ini mulai berkembang meditasi yang dilakukan di rumah ataupun di kantor, sehingga seseorang dapat melakukan mediatasi tanpa harus datang ke tempat-tempat tertentu. Aktivitas meditasi pada saat ini telah menjadi kebutuhan masyarakat secara umum, sehingga membutuhkan tempat atau ruang yang simpel dan praktis untuk kegiatan bermeditasi baik secara individu ataupun kelompok. Oleh karena itu diperlukan perencanaan tata ruang dalam arsitektur yang mempertimbangkan estetika dan karakter ruang meditasi.


PENGERTIAN MEDITASI

Meditasi adalah teknik atau metode latihan yang digunakan untuk melatih perhatian untuk dapat meningkatkan taraf kesadaran, yang selanjutnya membawa proses-proses mental dapat lebih terkontrol secara sadar (Walsh, 1983 dalam Subandi, 2002). Meditasi juga merupakan salah satu topik yang paling banyak dibahas dalam psikologi transpersonal (Walsh & Vaughan, 1993 dalam Davis, 2004; Daniels, 2005). Dalam psikologi transpersonal, kebanyakan meditasi bentuknya adalah melibatkan fokus perhatian pada suatu objek (seperti nafas atau kata-kata yang diucapkan pelan-pelan dan berulang-ulang) atau perhatian penuh pikiran kepada semua isi dari kesadaran (Davis, 2004). Meditasi umumnya mengacu pada keadaan dimana tubuh secara sadar menjadi rileks dan pikiran dibiarkan menjadi tenang dan terpusat. Beberapa agama mencakup pula meditasi ritual, meskipun meditasi itu sendiri tidak harus merupakan aktivitas religius atau spiritual. Kebanyakan dari meditasi yang populer berasal dari Timur, terutama yang berasal dari tradisi meditasi Kristiani, Yahudi dan Islam (Wikipedia Encyclopedia, 2005). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001) meditasi diartikan sebagai pemusatan pikiran dan perasaan untuk mencapai sesuatu.Menurut Walsh & Vaughan (1993 dalam Davis, 2004) meditasi adalah latihan untuk memfokuskan atau menenangkan proses-proses mental dan membantu seseorang untuk mencapai keadaan transpersonal. Menurut Tart (1993) “trans” berasal dari bahasa Latin yang sama artinya dengan beyond (=melewati), melewati “persona,” topeng sosial, suatu self biasa (the ordinary self), yang bersifat personal.
TEKNIK MEDITASI

Menurut Ken Wilber (dalam Rowan, 1993), untuk memahami proses perkembangan psikospiritual dapat digunakan dua dimensi dimana keduanya dilakukan dengan cara yang berbeda, yaitu eros vs thanatos (cinta vs mati). Berdasarkan kedua dimensi tersebut Wilber membagi teknik meditasi dalam empat kuadran, yaitu the way of form, the expressive way, the negative way, dan the facilitative way.
The Way of Form dikenal sebagai meditasi konsentratif atau absortif, yaitu beberapa cara yang melibatkan objek nyata, seperti mantra, yantra (desain simbolik), mudra (gerakan tangan), bija (afirmasi), kasina (permukaan atau warna), simbol (seperti naga, salib, teratai, hati, matahari).
The Expressive Way berkaitan dengan Tuhan, spirit, dan energi. Merupakan versi dari meditasi dinamis, meliputi: pernafasan kasar, gerakan cepat, nyayian keras, dan lain-lain. Dengan cara ini seseorang mengambil sesuatu yang mengganggu, dan yang dalam bentuk meditasi lain seringkali musuh harus dikatakan dan sebagai pusat dari meditasi. Beberapa bentuk teknik ini antara lain shamatic, metode tantri, dan sufi dancing (dzikir), dan ”berbicara di lidah” dalam gereja Charismatic.
The Negative Way, seseorang mencoba menyingkirkan semua bentuk, semua ekspresi. Cara kerjanya adalah letting go, namun dalam cara mengosongkan pikiran. Beberapa contohnya adalah Meditasi Pantajali yoga, latihan Zen shikan-taza, neti-neti (bukan ini, bukan itu)
The Facilitative Way, seseorang membuka kesadaran kepada “apa yang ada di sana”. Bentuk meditasi ini merupakan semua hal tentang kesaksian terhadap apapun yang terjadi, fokusnya adalah mengalir dengan apapun yang dialami, mengikutinya, dan membiarkannya. Dengan meditasi Vipassana, Mahavipassana, dan Satipathanna, seseorang berada pada pikiran yang penuh dari apapun yang berlalu.
Selain meditasi berdasarkan keempat kuadran menurut Wilber di atas, terdapat pula beberapa jenis ”meditasi” yang lain, yaitu: active imagination dan visualisasi (Rowan, 1995). Implikasi dari makna meditasi dan teknik-teknik meditasi di atas diperlukan pemahaman terhadap ciri-ciri khas aktivitas meditasi yang terkait dengan pemenuhan tempat yaitu ruang, elemen-elemen ruang yang mendukung dalam proses bermeditasi.
ARSITEKTUR SEBAGAI WADAH UNTUK AKTIFITAS MEDITASI

Aktivitas meditasi sebagai metode peningkatan taraf kesadaran, ketenangan pikiran, relaksasi dan pemusatan pikiran, maka dibutuhkan suasana ruang atau tempat yang cukup tenang. Pada masa lalu, ketenangan meditasi dilakukan dengan cara mengasingkan diri, yaitu melakukan meditasi di dalam goa, tempat-tempat yang tinggi, air terjun, atau di dalam biara ( MacWeeney & Ness, 2002). Ditinjau pada masa sekarang timbul pertanyaan ” bagaimana masyarakat perkotaan dapat belajar meditasi dan melakukan meditasi tanpa harus mengasingkan diri di tempat-tempat yang terpencil ? Tetapi masyarakat dapat melakukan meditasi dalam aktivitas sehari-hari baik di rumah maupun di kantor”. Berdasarkan aktivitas dan kebutuhan ruang untuk melakukan meditasi, maka dalam tulisan ini merupakan gambaran beberapa proyek arsitektur dan ruang dalam sebagai tempat melakukan meditasi serta beberapa elemen yang mendukung aktivitas meditasi, baik untuk belajar maupun mempraktekan dalam kehidupan sehari-hari.
TEMPAT LATIHAN MEDITASI

Ada dua proyek arsitektur sebagai tempat untuk berlatih meditasi ataupun melakukan meditasi yaitu ”American Bodhi Center” dan Komunitas Osho di kota Pune, India. American Bodhi Center terletak di negara bagian Texas, Amerika Serikat. Untuk memperoleh privasi yang memadai, kompleks bangunan ini memiliki bentangan yang luas dengan dua entrance utama di bagian utara dan selatan. Komplek American Bodhi Center sebagai tempat melakukan meditasi didukung dengan lahan yang cukup luas, sehingga memberikan tingkat privasi yang sangat tinggi. Unsur-unsur alam sangat diperhatikan di kompleks tersebut, seperti hutan/vegetasi, air, karena proses bermeditasi tidak hanya dilakukan di dalam bangunan tetapi juga dilakukan di luar bangunan, aktivitas di luar bangunan juga disediakan beberapa tempat seperti hutan samadhi, taman alami, hutan buatan untuk relaksasi, camping ground, pertamanan. Aktivitas yang dilakukan di kompleks tersebut tidak lepas dari suatu sebagai proses pendekatan dan penyatuan dengan alam semesta untuk mencapai ketenangan. Kawasan yang terlihat cukup luas dengan jarak antar bangunan cukup jauh sehingga memiliki privasi yang cukup, yang dilingkupi area hijau sebagai area pendukung kegiatan di luar bangunan terkait dengan pelatihan tingkat kesadaran untuk memahami alam semesta. antara lain:
1. Struktur dan fungsi, antara lain:
a. Hall untuk Meditasi yang digunakan untuk meditasi, koor gerejani, belajar Dharma, dan lain-lain. b. Hall untuk ruang makan yang juga dapat digunakan untuk kuliah atau pusat aktivitas. c. Memorial Hall d. Ruang Kehidupan Buddha; terletak di perempatan dan digunakan bagi para pendeta atau tamu e. Hutan Samadhi; dengan kabin dari kayu bagi yang berminat untuk melakukan pengasingan diri. f. Taman Zen; taman alami g. Camping Ground digunakan untuk aktivitas para pemuda, kemah keluarga, juga dapat digunakan untuk beragam aktivitas outdoor h. Hutan buatan yang tenang untuk relaksasi
2. Aktivitas yang mengikutinya antara lain:
a. Latihan fokus dan relaksasi seperti meditasi Zen, yoga, tai chi, dan sebagainya. b. Aktivitas akhir minggu bagi keluarga dan retreats (perorangan atau kelompok) c. Bimbingan & Konseling bagi masalah perkawinan, keluarga, anak-anak, pendidikan, kepribadian dan sebagainya. d. Kuliah atau kursus dalam bidang kesehatan, nutrisi, memasak, hubungan interpersonal relations, teknik-teknik komunikasi, dan lain-lain. e. Hutan Samadhi untuk retreats individual sampai dengan 7 hari f. Kursus Pertamanan, berupa menanam bunga, buah, dan sayur. g. Kemah untuk keluarga, kelompok, dan masyarakat segala usia h. Aktivitas alami, seperti mengamati burung, hiking, dan sebagainya. i. Aktivitas Memorial untuk mengenang cinta seseorang.
Proyek arsitektur lain sebagai tempat untuk berlatih meditasi adalah Komunitas Osho, Taman Koregoan, di kota Pune, India. Nama Komunitas Osho yang berada di kota Pune yang indah dan hijau ini berasal dari Bhagwan Rajneesh (yang menyebut dirinya ‘Osho’), yang telah menyebarkan ajaran filosofinya sekembalinya ke India. Kota Pune adalah pilihan sempurna bagi tempat berlatih meditasi ini, karena memberikan iklim yang baik sepanjang tahun, penghijauan dan sikap toleransi dari penduduk dekat Bombay yang kesemuanya itu memberikan kenyamanan bagi kebanyakan orang asing yang menjadi anggota komunitas. Dalam literatur psikologi Bhagwan Rajneesh merupakan tokoh pelopor meditasi dinamis yang berupa pernafasan kasar, gerakan cepat, nyayian keras, dan lain-lain. Atau dalam kategori Ken Wilber termasuk dalam The Expressive Way. Namun dalam komunitas Osho ini beberapa teknik meditasi lain juga diajarkan, seperti: meditasi Kundalini, meditasi Nataraj, meditasi Nadabrahma, meditasi Vipassana, dan meditasi tanpa dimensi.
Bangunan dengan bentuk Piramid merupakan symbol kelahiran energi, dan penggambaran orang bersamadi dan kaca warna biru dan skylight simbol dari pencerahan. Di samping bentuk piramid bangunan lingkungan yang banyak terdapat beberapa jenis vegetasi, memberikan kesan alami dan menyatu dengan alam, sehingga menimbulkan kondisi yang tenang dan nyaman bagi komunitas meditasi di kompleks tersebut. Lingkungan komunitas Osho yang terdiri dari bangunan bentuk piramid, halaman yang cukup luas dengan unsur-unsur perkerasan warna senada dengan warna bangunan, dan adanya beberapa jenis vegetasi sehingga terlihat suatu komunitas yang tenang dan adanya kesatuan dengan alam sekitar.
Menurut arsiteknya, Hafeez, rancangan bentuk pada tempat ini amat berbeda dengan apapun yang ia pernah kerjakan sebelumnya, rancangan bagi para anggota komunitas (penghuni) merupakan suatu cluster sederhana bagi empat bangunan, yang mengandalkan bentuk dan warna. Piramida memiliki dua makna yaitu sebagai pengalaman perspektif dan merupakan suatu simbol. Warna yang dominan hitam, pemanfaatan energi kosmik dan piramida merupakan bentuk-bentuk paling stabil. Jika piramida hitam tersebut merupakan simbol kelahiran energi dan menggambarkan postur seseorang yang sedang melakukan meditasi, maka jendela dengan kaca berwarna biru dan skylight menyimbolkan pencerahan.
Piramida padat adalah ruangan besar (hall) untuk meditasi. Jendela terang dengan warna biru, cahaya alami dengan kualitas yang lemah namun kaya, dirancang di dalam ruang meditasi yang lapang. Pengalaman spasial ini akan menciptakan ketenangan (tranquillity), yang dapat dicapai pula dengan dinamika suara yang lemah seperti gelombang berulang-ulang yang menggambarkan perubahan energi. Pada dasarnya kompleks bangunan ini sederhana, ruang-ruang yang bersih dengan marmer dan plesteran berwarna putih. Struktur berbentuk L dirancang dalam gaya yang bersih, terdiri dari ruang-ruang kecil yang memiliki lemari dan dapur kecil. Fasade dirancang ditinggikan dengan variasi warna hitam pekat dan tekstur dengan materi yang berbeda. Dinding piramida berupa lantai keramik dengan warna hitam semi-gloss dengan tepi dan sudutnya menggunakan granit hitam. Melalui jendela yang dirancang dengan aluminum hitam membingkai kaca biru. Arsitektur kawasan ini didominasi oleh ciri komunitas yang secara visual merupakan cluster-cluster piramida.
Bangunan sebagai pusat aktivitas bermeditasi didukung lingkungan yaitu unsur-unsur alam yamg berpengaruh dengan aktivitas meditasi seperti vegetasi, air batu. Hal ini menegaskan bahwa proses meditasi tidak hanya terjadi di dalam bangunan tetapi juga di area ruang terbuka juga memberikan suasana dalam bermeditasi untuk mencapai ketenangan dan relaksasi. Suasana lingkungan bangunan terlihat sangat alami dengan kondisi area hijau yang melingkupi bangunan. Hal ini memberikan kesan tenang jauh dari keramaian, penyatuan dengan alam sekitar dan sebagai proses pembelajaran dalam pemahaman alam semesta.
Karakteristik peserta dari komunitas Osho, antara lain dapat dikategorikan berdasarkan jumlah, usia, kewarganegaraan, profesi, dan kepercayaan, Dewasa ini terdapat kurang lebih 750 meditator dengan usia 35-45 tahun dari 80 negara yang berbeda, dimana 40%nya adalah orang India. Berdasarkan tingkat pendidikan, para meditator terdiri dari 34% berpendidikan universitas, 30% akademi (seni, musik, teater, ilmu sosial, dan perdagangan), serta 30% berpendidikan sekolah menengah. Berdasarkan profesi, 9% dari bidang medis, 11% dalam bisnis dan manajemen, 10% seniman, 11% tenaga pendidikan, 13% terapis, 15% bidang jasa profesional, dan 9% bidang teknologi dan sains. Agama yang dianut meliputi 20% Yahudi, 40% Kristen, kira-kira 35% Hindu, 5 % Shinto/Budha, dan 5% dari agama lainnya.
MEDITASI DAN RUMAH TINGGAL DI PERKOTAAN

Penyediaan ruang meditasi di dalam rumah diletakan di area yang berhubungan langsung dengan taman. Terlihat dengan adanya elemen-elemen dalam bermeditasi (objek meditasi, alas dalam melakukan meditasi) yang didukung unsur alami berupa taman. Ruang meditasi terpisah dari bangunan utama, disamping sebagai ruang bersantai untuk menikmati taman, juga dimanfaatkan untuk bermeditasi terlihat dengan elemen-elemen yang diarahkan untuk melakukan meditasi : tanaman dan bentuk ruang, objek meditasi.
MEDITASI SEBAGAI BAGIAN DALAM AKTIFITAS DI KANTOR

Aktivitas dalam kantor sering menimbulkan kelelahan baik fisik maupun pikiran, sehingga gaya hidup yang mengadirkan elemen meditasi dalam perkantoran menjadi kebutuhan (Eropa).
MEDITASI DAN ARSITEKTUR LANSEKAP

Tata lansekap yang diolah dengan nilai-nilai estetika lansekap namun tidak lepas dari pendekatan ciri-ciri khas bermeditasi. Sentuhan-sentuan elemen meditasi terlihat jelas : batu berbentuk bola, lingkaran kolam dan air, vegetasi. Hal ini memberikan kesan tenang dan cenderung jelas dan terpusat. Tata lansekap yang terbentuk dari perpaduan unsur kayu, vegetasi dan elemen patung, memberikan maksud dan tujuan tersendiri. Bentuk penataan kayu lingkaran, kotak yang dikelilingi beberapa jenis vegetasi dan dihadapkan peletakan patung sebagai objek dalam meditasi, sehingga di samping sebagai estetika juga untuk melakukan meditasi di area terbuka.
MEDITASI DAN ELEMEN ARSITEKTUR

Tata ruang dalam sangat mempengaruhi kualitas ruang, hal ini disesuaikan dengan fungsi dan maksud penataan ruangan. Elemen patung yang terlihat bukah hanya sekedar sebagai estetika dalam ruangan tetapi sebagai objek pendukung dalam bermeditasi, sehingga proses pemusatan pikiran untuk mencapai ketenangan dapat dilakukan dengan baik dengan adanya objek-objek tersebut. Ruang yang direncanakan untuk meditasi, terlihat dengan penataan elemen-elemen yang difungsikan sebagai media dalam melakukan meditasi. Dalam kasus ini jelas bahwa ruangan direncanakan hanya untuk bermeditasi.
KESIMPULAN

Adanya kesadaran pada masyarakat di Eropa, Amerika Serikat, dan India tentang pentingnya meditasi bagi kehidupan mereka, ditambah dengan pemikiran rasional bahwa suatu aktivitas harus diwadahi oleh ruang (terutama pada masyarakat Barat) berdampak pada rancangan, ruang, maupun elemen-elemen yang dibutukan dalam meditasi. Dari gambaran proyek-proyek arsitektur dari berbagai tempat (Eropa, Amerika Serikat, dan Eropa) ternyata elemen-elemen meditasi yang disajikan dalam arsitektur masih didominasi oleh elemen-elemen meditasi Timur.
Daftar Pustaka

[1] American Bodhi Center. Available http://www.jadebuddha.org/BodhiCenter/ Englist%20HTML/E_The%20First%20Phase.htm. 2005.

[2] Daniels, M. “Introduction to Transpersonal Psychology”. 2005. http://www.mdani. demon.co.uk/trans/tranintro.htm. Diakses 13 Maret 2005

[3] Davis, J. Introduction to Transpersonal Psychology. Diakses 13 Maret 2005. http://www.naropa.edu/ faculty/ johndavis/tp/tpintro1.html.

[4] MacWeeney, A. & Ness, C. Space for Silence. Boston: Tuttle Publishing. 2002.

[5] Osho Commune Project Details. Koregoan Park, Pune. Client: Bhagwan Rajneesh, Architect: Hafeez, Vivek Verma. 2005. http://www.indiabuildnet.com/ up_projects/osho.htm

[6] Osho Commune-Pune. 2005. http://www.indiatravelite.com/feature/ oshocom1.htm

[7] Rowan, J. The Transpersonal: Psychotherapy and Counseling. New York: Routledge. 1993.

[8] Subandi. Latihan Meditasi untuk Psikoterapi. Dalam Subandi (ed.). Psikoterapi: Pendekatan Konvensional dan Kontemporer. Yogyakarta: Unit Publikasi Fakultas Psikologi UGM. 2002.

[9] Tart, C. T. Consciousness: A Psychological, Transpersonal and Parapsychological Approach. Paper presented at the Third International Symposium on Science and Consciousness in Ancient Olympia, 4-7 January, 1993. http://www. paradigm-sys.com/cttart/sci-docs/ctt93-capta.html.

[10] Wikipedia Encyclopedia. 2005. http://en.wikipedia.org/wiki.
Author : NdaRU
Salam, Nobel Alamsyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s